Loading...
Internasional

Wahana Antariksa Juno Memasuki Orbit Planet Raksasa Jupiter

Selama 20 bulan ke depan Juno akan mengorbit Jupiter sebanyak 37 kali. Dalam misi ini Juno akan merendahkan ketinggiannya sampai hanya sekitar 4.160 km di atas permukaan Jupiter.

Juno dan Jupiter

kabarin.co – Dalam mitologi Romawi kuno, Juno adalah ratunya para dewa dan dewi, saudara sekaligus istri dari Jupiter, raja para dewa yang bersemayam di Olympus.

Orang Yunani menyebutnya Hera dan Jupiter dikenal sebagai Zeus. Sebenarnya sama saja, karena kisah mitologi Romawi kuno itu diadaptasi dari mitologi Yunani kuno yang nama-nama tokohnya diubah oleh orang Romawi.

Kali ini nama Juno disematkan kepada sebuah wahana antariksa milik NASA yang diluncurkan sejak lima tahun lalu untuk menemui suami -eh- planet Jupiter, planet paling besar di tata surya.

Setelah lima tahun menempuh perjalanan sejauh 2,9 miliar kilometer, wahana antariksa Juno akhirnya tiba di orbit Jupiter.

Semakin dekat Juno kepada Jupiter gravitasi planet itu akan mengakselerasi kecepatannya jadi 264.000 km/jam, menjadikannya benda paling kencang yang pernah dibuat manusia.

Tak lama setelah itu Juno akan mengaktifkan mesin utamanya selama 35 menit untuk memperlambat laju agar bisa memasuki orbit sekitar Jupiter.

Selama 20 bulan ke depan Juno akan mengorbit Jupiter sebanyak 37 kali. Dalam misi ini Juno akan merendahkan ketinggiannya sampai hanya sekitar 4.160 km di atas permukaan Jupiter.

Baca Juga  Yuk Intip Persiapan Pesawat Raja Salman yang Akan Ke Indonesia

Wahana ini akan ini akan mempelajari atmosfer planet raksasa itu, medan magnet, struktur terdalam yang selama ini terselubungi lautan gas, dan beberapa aspek lainnya.

Kedatangan Juno yang dikembangkan Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) itu dirayakan oleh ilmuwan di seluruh dunia.

Wajar. Banyak wahana telah melewati Jupiter tetapi Juno merupakan wahana kedua setelah Galileo yang secara khusus didedikasikan untuk menyelidiki planet gas raksasa di Tata Surya itu.

Juno digadang-gadang mampu menelanjangi Jupiter dan mengungkap identitasnya, persis seperti Juno sang dewi dalam mitologi Yunani dan Romawi mengintip karakter pasangannya – Jupiter – yang menyelimuti diri dengan awan.

Planet Raksasa yang Baik Hati
Punya diameter hampir 143.000 kilometer pada ekuator, Jupiter menjadi planet terbesar di Tata Surya. Bumi hanya akan menjadi bola yang mengisi lapisan awan tebal bila ditaruh di Jupiter.

Jupiter layak disebut monster baik yang menyelamatkan Bumi. Bukan hanya karena ukuran raksasanya, tetapi juga karakternya yang memicu kekacauan di Tata Surya.

Baca Juga  "Nekad" Mengenakan Rok Mini di Arab Saudi, Perempuan Ini Ditahan Polisi

Tata Surya awal merupakan dunia yang dipenuhi batu-batu besar yang saling bertumbukan. Fisikawan Michio Kaku, seorang pemerhati masa depan dan penulis buku “The Physics of the Future” mengatakan, Jupiter merupakan pembersih vakum.

Dahulu, Jupiter seolah-olah menyedot dan membersihkan Tata Surya dari batu-batu besar yang berpotensi mengacaukan. Ulah Jupiter memungkinkan kehidupan di Bumi yang lebih aman.

“Tanpa Jupiter yang membersihkan Tata Surya awal, Bumi akan dipenuhi bekas tumbukan meteor. Kita akan sengsara karena adanya tumbukan meteor setiap hari,” kata Kaku dalam tulisannya di CNN, Selasa (5/7/2016).

Banyak misterinya yang belum terungkap
Manusia bisa melihat Jupiter setiap malam hampir sepanjang tahun. Planet itu akan terlihat sebagai titik putih yang cukup besar untuk dilihat dengan mata telanjang.

Meski demikian, masih banyak yang belum diketahui tentang planet yang seolah-olah memiliki Tata Surya sendiri karena memiliki setidaknya 67 bulan.

Jupiter diselimuti oleh medan magnet yang jutaan kali lebih kuat dari medan magnet Bumi. Medan magnet itu mampu menjebak partikel apapun dan memutarnya dengan kecepatan tinggi.

Baca Juga  Kremlin Bersumpah akan Membalas Aksi Pengusiran oleh Washington

Tak terbayangkan bila manusia terdampak medan magnet Jupiter. Kematian dengan cara tragis akan menjadi hal yang tak terhindarkan.

Bagaimana Jupiter bisa memiliki medan magnet yang begitu kuat? Itu masih menjadi pertanyaan. Dengan Juno, ilmuwan bermaksud memetakan medan magnet, gravitasi, serta mengungkap struktur dalam Jupiter.

Jupiter kaya akan awan amonia. Namun demikian, ada pula awan yang terdiri atas air. Hingga kini belum terungkap jumlah air di planet tersebut.

Dengan Juno, ilmuwan akan mengungkap keberadaan air di atmosfer Jupiter untuk mengonfirmasi pemahaman selama ini tentang asal-usul planet tersebut.

Secara umum, misi Juno berusaha mengungkap asal-usul dan evolusi Jupiter sehingga bisa memahami struktur serta perannya di masa awal Tata Surya.

Radiometer Gelombang Mikro
Salah satu instrumen ampuh yang disematkan pada Juno adalah radiometer gelombang mikro. Instrumen ini berbentuk serupa teleskop radio dengan enam antena.

Laman: 1 2

Loading...

Terpopuler

To Top