Loading...
KabarUtama

Waduh, Setya Novanto Memperburuk Citra Golkar

Barisan Pemuda-Mahasiswa Nusa Tenggara Timur menilai pencalonan Setya Novanto sebagai calon ketua umum Partai Golkar pada Munaslub mendatang akan merusak citra partai politik berlambang pohon beringin itu.

kompas

kabarin.co – Barisan Pemuda-Mahasiswa Nusa Tenggara Timur menilai pencalonan Setya Novanto sebagai calon ketua umum Partai Golkar pada Munaslub mendatang akan merusak citra partai politik berlambang pohon beringin itu.

Koordinator Barisan Pemuda Mahasiswa NTT Guche Montero mengatakan bahwa Setya Novanto merupakan salah satu politisi dengan rekam jejak yang tidak bersih dari sisi politik maupun hukum.

Dia pun mengatakan akan mengajukan protes apabila Novanto berhasil terpilih menjadi ketua umum.

“Dugaan keterlibatan Setya Novanto di beberapan kasus tentu merusak citra parlemen dan Partai Golkar,” ujar Guche saat menggelar jumpa pers di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Minggu (8/5/2016).

Guche menyebutkan beberapa kasus yang harus menjadi perhatian publik dan anggota komisi etik Partai Golkar dalam memilih calon ketua umum. Dia menyebut Novanto pernah terlibat dalam kasus “papa minta saham” dan mencatut nama Presiden Joko Widodo kepada PT Freeport.

“Keterlibatan Setya Novanto dalam skandal mega proyek PT Freeport tidak hanya memperburuk citra DPR tapi juga partai Golkar. Peristiwa permintaan saham serta pencatutan nama Presiden Joko Widodo menandai runtuhnya harga diri dan moral pejabat publik,” kata Guche.

Selain, itu menurut Guche, Setya Novanto juga memiliki pernah tersangkut dengan beberapa peristiwa hukum. Guche menuturkan, saat kasus pengalihan hak piutang PT. Bank Bali kepada Bank Dagang Negara mencuat tahun 1999, Setya Novanto pernah diperiksa oleh Kejaksaan Agung.

Kasus lainnya, yakni penyelundupan beras impor Vietnam pada tahun 2003 sebanyak 60.000 ton milik PT Hexatama Finindo, Setya Novanto pernah diperiksa oleh Kejaksaan Agung tahun 2006. Namun kasusnya mengendap.

“Selain itu Setnov juga pernah dipanggil KPK sebagai saksi dalam dugaan suap proyek pembangunan lapangan tembak PON Riau tahun 2012,” ungkap Guche.

Oleh karena itu, kata Guche, Partai Golkar harus mempertimbangkan kembali pencalonan Setya Novanto sebagai ketua umum. Guche menegaskan, sebagai salah satu pilar demokrasi, Partai Golkar harus mengedepankan integritas kader dan citra parpol.

Golkar pun harus bisa meningkatkan kontribusi dan elektabilitas pejabat parpol dalam setiap lembaga negara dengan tidak memilih pemimpin partai dengan rekam jejak yang buruk.

“Sudah saatnya Golkar dinahkodai oleh tokoh yang mumpuni, memiliki integritas yang teruji dan mengutamakan kepentingan rakyat,” tutur Guche.

Selain itu Guche juga akan melaporkan catatan dan temuan yang dimiliki oleh Barisan Pemuda-Mahasiswa NTT ke komite etik Munaslub Partai Golkar. (kom)

Comments
Loading...

Terpopuler

To Top