Loading...
Berita

Terpilih Jadi PM Malaysia Presiden Jokowi Beri Selamat Kepada Anwar Ibrahim

Kabarin.co – Presiden Joko Widodo memberikan ucapan selamat kepada Anwar Ibrahim yang terpilih sebagai perdana menteri (PM) Malaysia melalui sambungan telepon, Kamis (24/11/2022) malam kemarin.

“Atas nama pemerintah, atas nama seluruh rakyat Indonesia, saya ingin mengucapkan selamat atas terpilihnya Yang Mulia sebagai Perdana Menteri kesepuluh Malaysia,” kata Jokowi.

Jokowi menyampaikan, Anwar adalah sosok yang dikenal luas di Indonesia dan dihormati oleh rakyat Indonesia.

Ia pun yakin hubungan baik antara Indonesia dan Malaysia akan semakin maju di bawah kepemimpinan Anwar sebagai PM Malaysia.

“Saya berharap kita dapat berjumpa segera untuk membahas upaya memperkokoh hubungan bilateral kita, baik ekonomi, masalah perbatasan, mengenai perlindungan warga negara kita,” ujar Jokowi.

Dia juga mendoakan agar Anwar diberikan kekuatan dan kemudahan oleh Allah SWT dalam memimpin Malaysia

Sementara itu, Anwar mengucapkan terima kasih atas ucapan selamat dari Jokowi.

Anwar mengungkapkan, Jokowi merupakan salah satu kepala negara yang pertama menghubunginya setelah terpilih jadi PM.

“Ini menunjukkan bahwa saya kekal sahabat sejati Indonesia,” ujar Anwar.

Ia pun berharap hubungan perdagangan, investasi, budaya, dan persahabatan Indonesia-Malaysia dapat terus ditingkatkan.

“Saya mengharapkan hubungan perdagangan atau business, investasi, dan budaya, persahabatan, insyaallah dapat kita tingkatkan,” ucap Anwar.

Raja Malaysia Sultan Abdullah pada Kamis (24/11/2022) resmi menunjuk Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri baru Malaysia.

Penunjukan Anwar Ibrahim sebagai PM Malaysia yang baru tercantum dalam pengumuman Istana Negara Malaysia.

“Seri Paduka Baginda telah memberi izin melantik Yang Berhormat Dato’ Seri Anwar bin Ibrahim sebagai Perdana Menteri Malaysia yang ke-10,” demikian bunyi penggalan pengumuman tersebut.

Ditunjuknya Anwar Ibrahim menjadi PM menyudahi drama lima hari sejak pemilu Malaysia digelar pada Sabtu (19//11/2022), yang berakhir dengan tak satu pun koalisi dengan cukup kursi untuk membentuk pemerintahan.

Dengan penunjukan ini, maka berakhir sudah penantian 24 tahun Anwar Ibrahim untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia.

Anwar Ibrahim dipecat sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia oleh mentornya, yaitu mantan PM Mahathir Mohamad pada 1998, meski dia sudah ditunjuk sebagai calon suksesor.(pp)

 

Loading...

Terpopuler

To Top