Loading...
KabarUtama

“Teman Ahok” Mengaku Emosional soal Ajakan Datangi Kedubes Singapura di Jakarta



kabarin.co – Salah satu pendiri Teman Ahok, Singgih Widyastomo, meminta maaf karena Teman Ahok sempat mengatakan akan mendatangi Kedutaan Besar Singapura untuk Indonesia melalui akun media sosialnya, Sabtu (4/6/2016). Dia menyatakan hal itu terjadi karena mereka cukup emosi.

“Kami akan mengklarifikasi sedikit yang di media sosial. Kami sempat merilis beberapa pernyataan kami akan mengerahkan masa. Kami menganggap ini semua emosional kami,” ujar Singgih di Markas Teman Ahok, Graha Pejaten, Minggu (5/6/2016).

Menurut Singgih, mereka cukup emosi dan gusar karena sebelumnya mendapat kabar dua pendiri Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas dan Richard Handris Saerang, yang ditahan oleh Imigrasi Singapura, akan dipulangkan Sabtu malam. Namun, keduanya kemudian baru dipulangkan pada Minggu pagi.

“Mbak Amalia dijanjikan pulang jam 10.00 malam. Makanya kami merasa gusar, merasa emosional, kami tidak punya akses menghubungi siapa yang berwenang,” kata dia.

Oleh karena itu, dia mewakili Teman Ahok meminta maaf telah mengeluarkan pernyataan tersebut di media sosial.

“Kami mohon maaf karena itu provokatif. Kami mohon maaf atas pernyataan kami di media sosial,” ucap Singgih.

Pada Sabtu malam, Teman Ahok melalui akun Facebook-nya menyatakan akan mendatangi Kedubes Singapura di Jakarta jika pemerintah Singapura tidak segera melepaskan Amalia dan Richard. Berikut adalah pernyataan yang dirilis di Facebook Teman Ahok.

(URGENT!!) HIMBAUAN DAN PERNYATAAN #SAVEAmaliaRichard 1. Teman Ahok meminta Imigrasi Singapura untuk segera melepaskan pendiri Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas dan Richard Handris Saerang, yang saat ini ditahan dan diisolasi, saat kedatangan ke Singapura siang tadi. 2. Kami menghormati hukum di Singapura, namun Teman Ahok bukanlah teroris. Amalia dan Richard cuma diundang untuk hadir oleh Warga Negara Indonesia di Singapura untuk menghadiri acara Food Festival. Dan ini juga kedatangan pertama mereka di Singapura. 3. Jika tidak segera dilepaskan, kami akan mendatangi Kedutaan Besar SIngapura di Jakarta dengan seluruh kekuatan yang dimiliki Teman Ahok. 4. Saat ini Amalia dan Richard diisolasi dan diputuskan kontaknya dari dunia luar, bahkan tidak bisa ditemui oleh KBRI. Kami meminta kejelasan perlakuan, dan mereka untuk segera dikembalikan ke Indonesia. 5. Seluruh Teman Ahok agar menyebarkan berita dan himbauan ini, dan bersiap jika pihak Imigrasi Singapura terus mempersulit proses pelepasan Amalia dan Richard Terimakasih. #SaveAmaliaRichard Koordinator, Teman Ahok Aditya Yogi Prabowo

 

Persoalan Tidak Akan Sebesar Ini jika Kami Didampingi KBRI

Salah satu pendiri Teman Ahok, Amalia Ayuningtyas, mengaku menyayangkan sikap Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) yang tidak langsung membantu kepulangan dia dan pendiri Teman Ahok lainnya, Richard Handris Saerang.









loading...

Akibatnya, Amalia dan Richard sempat kebingungan harus bersikap seperti apa saat ditahan dan dimintai keterangan oleh pihak Imigrasi Singapura.

“Prosesnya hari pertama interogasi dari pihak Singapura, kami menantikan pendampingan pihak KBRI. Ketika kami kontak, KBRI libur, (jadi) kami tidak tahu harus seperti apa, kooperatif seperti apa,” ujar Amalia di Markas Teman Ahok, Graha Pejaten, Jakarta Selatan, Minggu (5/6/2016).

Menurut Amalia, jika KBRI dapat mendampingi sejak awal mereka dimintai keterangan dan ditahan di ruang isolasi, tidak akan terjadi persoalan besar.

“Kalau kami didampingi, persoalan tidak sebesar seperti ini. Jadi saya dipindahkan ke ICA (Immigration and Checkpoints Authority), tidak mengontak siapa pun. Ternyata teman-teman berharap hari itu juga kami dipulangkan ke Indonesia,” kata dia.

Amalia dan Richard baru dikeluarkan dari ruang isolasi Minggu dini hari.

“Dari setengah 2 (pukul 01.30) saya dan Richard mendapatkan akomodasi yang lebih baik,” ucap Amalia.

Menurut dia, KBRI baru datang sekitar pukul 07.00 waktu setempat. KBRI pun kemudian membantu menyiapkan kepulangan mereka berdua.

“Teman-teman KBRI datang pukul 07.00 pagi tadi. Ketika sudah didampingi, sudah leluasa dalam menyiapkan kepulangan. Walaupun kami sedikit menyesalkan kenapa tidak dari hari pertama mungkin tidak akan seperti ini. Tapi kami juga berterima kasih, KBRI sudah mengurus kami,” tutur dia. (kom)

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler


To Top