Loading...
Nasional

Setya Novanto Hadapi Sidang Vonis Hari Ini



kabarin.co – Jakarta, Hari ini, Selasa (24/4/2018) mantan Ketua DPR RI Setya Novanto akan menghadapi vonis Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor)  dalam kasus korupsi proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk elektronik (e-KTP).

Pada proses persidangan ini, Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan kuasa hukum Setya Novanto telah berusaha membuktikan segala fakta dan data di hadapan Majelis Hakim.

Setya Novanto Hadapi Sidang Vonis Hari Ini

Jaksa KPK menuntut mantan Ketua Umum Golkar itu dengan pidana penjara selama 16 tahun. Tak hanya itu Setya Novanto juga didenda sebesar Rp1 miliar subsidair selama enam bulan kurungan.

Jaksa juga menolak permohonan Justice Collaborator (JC) yang diajukan oleh Setnov. Serta meminta Majelis Hakim untuk mencabut hak politik Setay Novanto setelah menjalani pidana pokok nantinya.

Setya Novanto dalam kasus ini diduga telah merugikan keuangan negara sebesar Rp2,3 triliun.

Terkait tuntutan Jaksa Penuntut KPK, Setya Novanto dan pengacaranya juga masing-masing telah membacakan nota pembelaan atau pleidoi. Saat membacakan pembelaannya, Setya Novanto meminta maaf kepada seluruh masyarakat dan keluarga atas kasus yang menjerat dirinya.

Setya Novanto mengakhiri pleidoinya dengan membacakan puisi yang berjudul “Di Bawah Kolong Meja” karya Linda Djalil. Ia juga berharap agar mendapatkan putusan yang seadil-adilnya dari Majelis Hakim.

Sementara Ketua KPK Agus Rahardjo yakin bahwa Majelis Hakim akan memberikan putusan yang sesuai dengan tuntutan Jaksa Penuntut.

“Insya Allah (tuntutan dikabulkan),” kata Agus kemarin di Gedung DPR/MPR.

Agus merasa bahwa Jaksa Penuntut KPK telah membuktikan fakta-fakta keterlibatan Setnov dalam korupsi e-KTP yang bernilai Rp5,9 triliun itu. Agus menekankan bahwa Setnov tidak layak menyandang status sebagai Justice Collaborator (JC) dalam kasus ini.









loading...

Ya, dihukum yang proporsional, karena Beliau juga ada salahnya. Pasti mencoba minta JC, sepertinya kita enggak sepakat kalau beliau mendapat JC. Kan terungkap di peradilan mengenai kesalahan-kesalahan Beliau,” papar dia.

Dalam kasus ini, Setya Novanto didakwa secara bersama-sama melakukan perbuatan tindak pidana korupsi yang mengakibatkan ‎kerugian negara sekira Rp2,3 triliun dalam proyek pengadaan e-KTP, tahun anggaran 2011-2013.

Setya Novanto selaku mantan Ketua fraksi Golkar diduga mempunyai pengaruh penting untuk meloloskan anggaran proyek e-KTP yang sedang dibahas dan digodok di Komisi II DPR RI pada tahun anggaran 2011-2012.

Atas perbuatannya, Setnov didakwa melanggar Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. (epr/oke)

Baca Juga:

Sidang e-KTP, Setya Novanto Sebut Puan Maharani dan Pramono Anung Terima USD500 Ribu

Jaksa KPK Sebut Setya Novanto Mulai Terbuka Soal Kasus e-KTP

KPK Minta Setya Novanto Bongkar Peran Puan Maharani dan Anas Urbaningrum di e-KTP

Artikel menarik lainnya untuk anda

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler

To Top