Loading...
Internasional

Serukan Boikot Produk Prancis Oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan




kabarin.co, Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin (26/10/2020) menyerukan boikot terhadap produk Prancis terkait pernyataan Presiden Emmanuel Macron mengenai “ekstremisme Islam”. Sementara itu perusahaan Prancis menyebut tindakan boikot, yang dilakukan sejumlah negara Arab dan Muslim sebagai bentuk “pemerasan.”

“Seperti yang mereka katakan, ‘Jangan membeli barang dengan merek Turki’ di Prancis, saya menyerukan kepada semua warga negara saya dari sini untuk tidak pernah membantu merek Prancis atau membelinya,” kata Erdogan sebagaimana dilansir RT.

Serukan Boikot Produk Prancis Oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Erdogan kembali menyerang Macron dengan mempertanyakan lagi kesehatan mental pemimpin Prancis itu. Pernyataan-pernyataan Erdogan yang menyinggung Macron dalam beberapa hari terakhir telah memicu kemarahan Paris yang menarik duta besarnya dari Turki.

Menurut statistik resmi Turki, Prancis adalah pemasok barang impor terbesar ke-10 ke negara itu dan pasar terbesar ke-7 untuk ekspor Turki. Mobil Prancis, yang sangat populer di Turki, termasuk di antara barang impor utama.

Selain Turki, beberapa negara Arab dan mayoritas Muslim lain juga telah bergabung dengan gerakan anti-Prancis. Boikot terhadap produk-produk Prancis telah diserukan di antaranya di Qatar, Kuwait, Aljazair, dan Pakistan, sementara di Libya demonstran membakar foto Macron dan bendera Prancis.

Beberapa pabrikan Prancis telah mengutuk tindakan negara-negara Muslim sebagai “pemerasan”, dan berjanji untuk menolak boikot. Federasi pengusaha Prancis terbesar, MEDEF, menggambarkan gagasan boikot itu sebagai “kebodohan”, namun mengakui bahwa itu adalah berita buruk bagi perusahaan yang sudah terpukul parah oleh pandemi virus corona.

“Tidak ada pertanyaan untuk menyerah pada pemerasan,” kepala MEDEF, Geoffroy Roux de Bezieux, mengatakan kepada penyiar RMC sebelumnya pada Senin. “Ini adalah pertanyaan tentang berpegang pada nilai-nilai republik kita… Ada saatnya untuk menempatkan prinsip di atas bisnis.”

Paris baru-baru ini memperketat pendekatannya terhadap Islamis garis keras, bersumpah untuk memberantas ideologi radikal di negara itu. Awal Oktober, Macron mengatakan Islam telah mengalami krisis di seluruh dunia karena kebangkitan kaum fundamentalis.

Retorika kepemimpinan Prancis menjadi lebih keras setelah pembunuhan terhadap Samuel Paty, seorang guru yang dipenggal kepalanya di luar Paris. Serangan itu terjadi sebagai pembalasan atas penerbitan kartun Nabi Muhammad oleh guru dari majalah satir Charlie Hebdo selama kelas tentang kebebasan berbicara.

(oke)








loading...

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler


To Top