Loading...
Nasional

Seorang Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama Di Protes Anak Magang

Cp: kompas.com

kabarin.co – JAKARTA, Ada hal menarik ketika Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok baru saja tiba di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (31/8/2016) pagi.

Ahok dihadang oleh seorang pendaftar program magang di kantor Gubernur DKI Jakarta. Pria bertubuh tinggi besar yang menghadang Ahok itu diketahui bernama Anogo Halim. Dia memerotes permohonan magangnya yang tidak ditindaklanjuti oleh para staf Ahok.

Anogo terlihat menyerahkan surat dan meminta Ahok membubuhkan tandatangan di kertas tersebut.

“Enggak apa-apalah saya ditolak. Saya besok sudah balik Medan dan saya minta Pak, saya minta tandatangan Bapak di sini. Tandatangan di tangan, di tangan saya, agak kuat sedikit, biar saya rasakan sakitnya, Pak,” kata Anogo kepada Ahok.

Ahok pun menuruti permintaan Anogo. Sementara staf, ajudan, staf pengamanan dalam yang mengerubuti Ahok terlihat tertawa melihat tindakan Anogo.

Setelah Ahok menandatangani kertasnya, Anogo berterimakasih kepada Ahok.

“Kapan pun dikasih kesempatan (magang), saya siap, Pak. Kalau mau duel pun, saya siap Pak! Terimakasih Pak atas waktunya. Maaf saya sedikit lancang,” kata Anogo.

Anogo lalu berpamitan kepada Ahok karena hendak pulang ke kampung halamannya di Medan, Sumatera Utara.

Seusai mengadu kepada Ahok, pria lulusan Fakultas Hukum Universitas HKBP Nommensen Medan itu menjelaskan alasannya ingin mengikuti program magang di Balai Kota Jakarta. Dia mengatakan, usianya sudah mendekati usia maksimal persyaratan magang, atau 35 tahun. Karena itulah ia berminat magang bersama Ahok.

Adapun bidang yang diminatinya adalah pengaduan masyarakat, perizinan, dan manajemen wilayah. Ia mengaku telah menyerahkan dokumen persyaratan magang kepada Ahok. Kemudian Ahok mendisposisinya kepada staf untuk ditindaklanjuti.

Namun, kata dia, staf tersebut sudah menolaknya padahal belum melihat dokumen yang diserahkan.

“Saya akan tetap fight untuk periode yang akan datang. Karena saya rasa hingga saat ini saya enggak mau memuja beliau (Ahok). Cuma saya rasa, (Ahok) adalah yang terbaik di antara yang terburuk mungkin sampai saat ini. Saya rasa itu aja,” kata Anogo.

Program Magang

Program magang periode ini akan berlangsung selama lima bulan. Dimulai tanggal 3 Oktober 2016 hingga 31 Maret 2017.

Peserta magang yang akan diterima juga sebanyak 30 orang. Pendaftaran program magang dibuka sejak 18 Juli 2016 dan ditutup 6 Agustus 2016. Pengumuman tahap pertama pada 19 Agustus 2016. Kemudian sesi wawancara pada 22-26 Agustus 2016. Pengumuman tahap II pada 1 September 2016.

Peserta magang dapat mempelajari ilmu kepemimpinan dengan mengikuti kegiatan rapat gubernur dan mengaplikasikan ilmu melalui tugas khusus berkelompok, mengawal program-program unggulan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Kriteria peserta magang di Kantor Gubernur adalah mahasiswa S1, S2, S3 ataupun profesional muda yang memiliki motivasi tinggi; usia 19 – 35 tahun; punya kemampuan analisa dan komunikasi yang baik; potensi kepemimpinan; minat untuk berkontribusi bagi kemajuan Ibu Kota; dapat bekerja mandiri dan memiliki semangat proaktif; dan bersedia bekerja secara sukarela. (kom)

Baca Juga:

Ahok Minta PT Transjakarta Untuk Usut Kasus Pemukulan Andrew Ke Polisi

Ini Alasan Megawati Selalu Diam Saat Ditanya Soal Ahok

‘Gunakan Fasilitas Negara di Sidang MK, Ahok Langgar UU’

 

Loading...

Terpopuler

To Top