Loading...
KabarSport

Sedang Trend Pelatih Mundur, Jafri Sastra Mendadak Tinggalkan Mitra Kukar

Jafri Sastra, mundur dari kursi pelatih Mitra Kukar. (foto: bola.net)


kabarin.co –  Trend pelatih tim Liga 1  mundur dari jabatannya sedang terjadi.  Di hari yang sama, Senin (31/7) dua pelatih menyatakan mundur dari timnya. Setelah Aji Santoso meninggalkan Arema FC, Jafri Sastra juga mundur dari posisi pelatih Mitra Kukar. Nnamun belum diketahui pasti alasan pengundurannya.

Informasi yang diperoleh di Samarinda, Kaltim, Senin (31/7) malam, menyebutkan, pelatih asal Padang, Sumatra Barat, itu telah berpamitan dengan seluruh pemain dan mengatakan sudah tidak lagi menangani tim asal Tenggarong, Kutai Kartanegara.

Kabar mundurnya Jafri Sastra ini cukup mengejutkan, karena sebelumnya tidak ada tanda-tanda dia akan meninggalkan tim setelah menyelesaikan laga terakhir di kandang melawan Persiba Balikpapan yang berakhir 2-2, akhir pekan lalu.

Kapten tim Mitra Kukar Bayu Pradana ketika dikonfirmasi mengenai kabar itu membenarkan apabila Jafri Sastra telah berpamitan kepada semua pemain. “Memang benar Coach Jafri Sastra telah meninggalkan Mitra Kukar dan berpamitan,” kata dia.

Saat dikonfirmasi wartawan, Jafri Sastra menolak untuk berkomentar dan hanya membalas pesan singkat elektronik dengan menyatakan dirinya sudah tidak lagi menangani Mitra Kukar. “Maaf saya tidak tahu soal pemain baru, tanya saja langsung sama manajemen karena saya sudah tidak di Mitra Kukar lagi,” bunyi pesan singkat Jafri Satra.

Sementara itu, manajemen Mitra Kukar hingga saat ini belum berhasil dikonfirmasi soal pengunduran diri Jafri Sastra dari kursi kepelatihan. Mundurnya Jafri Satra dari pelatih Mitra Kukar sudah yang kedua kalinya.

Sebelumnya Jafri memutuskan mundur dari Naga Mekes setelah gagal di turnamen Piala Gubernur Kaltim 2016. Setelah itu, pelatih yang membawa Mitra Kukar menjuarai turnamen Piala Jenderal Sudirman 2015 itu menangani Persipura Jayapura di kompetisi Indonesia Soccer Championship 2016, namun tidak sampai setengah musim kontraknya diputus.

Tidak lama setelah hengkang dari Persipura, Jafri Sastra kembali ditarik manajemen Mitra Kukar, menggantikan posisi Subangkit yang dipecat. Prestasi Jafri Satra terbilang tidak terlalu buruk musim ini dan hingga penutup putaran pertama Liga 1, Mitra Kukar menempati peringkat ke-8 dengan mengoleksi 25 poin.

Namun, satu hal yang mencoreng kinerja Jafri Sastra yaitu jumlah kebobolan gol, di mana Mitra Kukar menjadi tim paling banyak kebobolan di Liga 1 dengan jumlah kemasukan 32 gol. Dengan demikian, Jafri Sastra masuk daftar pelatih yang meninggalkan klub peserta Liga 1 saat kompetisi masih bergulir.

Beberapa pelatih yang sebelumnya telah mundur atau diputus kontraknya oleh tim Liga 1, di antaranya Laurent Hatton (PS TNI), Angel Alfredo Vera (Persipura), Liestiadi (Persipura), Hans Peter-Schaller (Bali United), Timo Schunemann (Persiba Balikpapan), Yusack Sutanto (Perseru), Osvaldo Lessa (Sriwijaya), Djajang Nurjaman (Persib Bandung), Dragan Djukanovic (Borneo FC), dan Aji Santoso (Arema FC).









loading...

Dengan mundurnya Jafri, Mitra Kukar harus bersiap mencari pelatih baru untuk menggantikan Jafri Sastra di putaran kedua Liga 1 2017 setelah arsitek asal Sumatera Barat ini hengkang dari klub bermarkas di Tenggarong ini.

Dikonfirmasi mengenai situasi itu, media officer Mitra Kukar Agri Winata membenarkan. Menurut Agri, Mitra Kukar akan ditangani asisten pelatih Sukardi Kardok untuk sementara waktu.

“Benar, coach JS sudah tidak menangani Mitra Kukar lagi. Beliau sudah pamitan kepada pemain dan tim pelatih tadi sore. Untuk sementara Mitra Kukar akan ditangani Sukardi sebagai pelatih caretaker mulai besok [Selasa],” jelas Agri, dikutip goal indonesia.

Di bawah kendali Jafri, Mitra Kukar menduduki peringkat delapan klasemen sementara dengan nilai 25 hasil tujuh kemenangan, empat imbang, dan enam kekalahan.(*)

 

Artikel menarik lainnya untuk anda

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler

To Top