Loading...
KabarEkonomi

Saham MNC Merah Usai Nama Hary Tanoe Diseret Antasari Azhar

kabarin.co – Nama konglomerat MNC Group Hary Tanoesoedibjo diseret oleh mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Antasari Azhar terkait kasus kriminalisasi yang terjadi pada dirinya. Antasari sebut  Hary Tanoe sebagai pembawa pesan untuk dirinya dari Cikeas.

Terkait pemberitaan tersebut, tiga saham MNC berada di zona merah. Di antaranya, PT Nusantara Citra Tbk (MNCN) turun 6,18 persen atau 105 poin di posisi 1.595, PT Global Medicom Tbk (BMTR) turun 4,07 persen atau 25 poin di posisi 590, dan PT MNC Investama Tbk (BHIT) turun 2,14  persen atau 3 poin 137.

Analis PT Binaartha Sekuritas Reza Priyambada mengatakan, terkait pemberitaan tersebut belum banyak berpengaruh terhadap pasar. Apalagi ditambah penyebutan pimpinan Grup MNC yang juga kami lihat tidak berpengaruh pada saham-sahamnya.

Baca Juga  Archandra Masuk Pertamina, Pengamat : Keputusan Tepat

“Hari ini pasar memang turun di mana mayoritas indeks mendekam di zona merah, namun bukan dari sentimen pemberitaan tersebut,” ujarnya di Jakarta, Selasa, 14 Februari 2017.

Reza mengatakan, memang sejumlah emiten grup MNC mengalami pelemahan yang lebih disebabkan karena imbas pasar. Namun, sebagai contoh, dari delapan saham di grup ini mayoritas turun, namun satu saham yaitu PT MNC Land Tbk (KPIG) naik 9,23 persen 120 poin 1.420

“Semoga pasar tidak salah fokus dalam memahami pasar dan tidak mencampur adukan setiap sentimen di luar pasar untuk menjadi alasan penggerak pasar,” tuturnya.

Baca Juga  Klarifikasi PLN ID Pelanggan Terblokir

Sebelumnya, Antasari menyebutkan bahwa Hary Tanoe telah mendapatkan perintah dari SBY untuk menemui dia di rumahnya. Saat itu, Aulia Pohan sebagai Deputi Gubernur Bank Indonesia – yang kebetulan adalah besan SBY – ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK atas kasus dugaan korupsi aliran dana BI.

“Ya, ada orang malam-malam ke saya, yaitu Hary Tanoesoedibjo. Dia diutus oleh Cikeas. Beliau minta agar saya jangan menahan Aulia Pohan,” kata Antasari. 

Menanggapi hal itu, Direktur Coporate MNC Group, Syafril Nasution, mengatakan bahwa Antasari hanya mencari sensasi.

Baca Juga  Lemahnya Kinerja Sektor Perdagangan Bikin Pembiayaan Macet Perbankan Syariah Naik

“Antasari sedang membuat sensasi,” kata Syafril.

Syarfil menilai pernyataan Antasari justru harus dipertanyakan. Menurut dia, SBY sebagai presiden saat itu tak perlu perantara untuk bertemu dengan Antasari saat masih jadi Ketua KPK.

“Apa mungkin Presiden mau bicara kepada Ketua KPK melalui pihak ketiga yang nonpejabat pemerintah? Pak HT (Hary Tanoe) tidak ada kaitannya dengan hal tersebut,” katanya. (epr/viv)

Baca Juga:

Antasari Meminta Pak SBY Jujur Soal Kasus Kriminalisasinya

Kapolda Mendapat Ancaman Dari Antasari Jika Tak Usut SMS Gelapnya

KPK Berharap Antasari Azhar Dapat Membongkar Kasus Lama

Loading...

Terpopuler


To Top