Loading...
Film dan TV

Review Film Cek Toko Sebelah : Kegelisahan Pemuda Modern Dari Etnis Tionghoa




kabarin.co, Apa jadinya jebolan Universitas Sydney dan punya karir bagus di Indonesia harus turun gunung membantu ayahnya mengelola toko sembako? Kira-kira itulah premis yang disampaikan penulis, pemain serta sutradara muda Ernest Prakasa dalam film terbarunya, Cek Toko Sebelah (CTS).

Meceritakan tentang Koh Afuk yang diperankan aktor asal Malaysia Chew Kin Wah, mempunyai masalah kesehatan. Karena tetap harus menjalankan bisnis toko sembakonya, Koh Afuk ingin memberikan toko tersebut kepada Erwin  (Ernest Prakasa) anak sulungnya yang sukses dan mempunyai karir baik di kantornya. Cerita semakin pelik ketika sang kakak Yohan (Dion Wiyoko) seperti dilangkahi dan  mulai frustasi karena tidak mendapatkan kesempatan mengelola toko. Untungnya Yohan mempunyai istri bernama Ayu (Adinia Wirasti) yang penyabar dan selalu me

Erwin pun mempunyai masalah lain, sang pacar Natalie (Gisella Anastasia) ingin calon suaminya itu mempunyai karir bagus bukan hanya menjadi juragan toko semata. Konflik demi konflik inilah yang timbul dalam film Cek Toko Sebelah yang memang Ernest Prakasa sebagai pembuat film ini mengatakan bila hal ini sangat dekat dengan kehidupannya dan para etnis tionghoa di Indonesia.

“Mengapa saya mengambil sebuah permasalah ini karena memang sangat dekat dengan saya dan para pemuda etnis tionghoa lainnya. Banyak dari mereka yang lulusan terbaik luar negeri tidak bisa berkarir dan membangun negara Indonesia karena terbentur permintaan orang tua untuk mengelola toko miliki keluarga. Dan mengapa toko sembako, karena ibu saya memang memiliki toko tersebut dan film ini memang sedikit terinspirasi dari usaha ibu saya tersebut,” tutur Ernest saat konfrensi pers film CTS, Selasa (20/12).

Setelah sukses dengan film Ngenest, Ernest Prakasa kini mulai diperhitungkan sebagai penulis film handal yang seperti sangat paham emosi penonton film di Indonesia. Seperti halnya film Ngenest, film CTS juga terlihat sangat rapi dan setiap peran memiliki kekuatan tertentu. Ernest seperti tahu kapan penonton harus menangis dan kapan penonton harus tertawa lepas.

Bukan saja itu, pemilihan cast yang tepat juga menjadi CTS semakin terlihat baik. Dion Wiyoko dan pendatang baru Arafah Rianti mampu mencuri perhatian penonton karena aktingnya yang baik dalam film ini. Berbicara tentang pemilihan cast, ada satu scene kejutan yaitu munculnya Kaesang yang tidak lain adalah anak Presiden Indonesia, Joko Widodo. Sontak ini membuat satu Theater bioskop saat premier film ini pecah.

Walau tidak sedalam Ngenest dalam segi cerita, namun CTS mungkin menjadi salah satu film dengan konsep orisinil terbaik tahun 2016 ini. Sepanjang Film kita seperti diceritakan sebuah realitas yang dikemas secara renyah dan mampu dicerna oleh semua kalangan. (WRT)

Baca Juga:

Putra Bungsu Presiden Main Film “Cek Toko Sebelah”, Ernest Prakasa: Bayaran Dia Mahal Juga

Meriahkan Akhir Tahun, Film ‘Headshot’ Siap Diputar di Seluruh Dunia








loading...

 

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler

To Top