Loading...
Alutsista

Pertama kali! PT PAL Ekspor Kapal Perang

BRP Tarlac

Foto: google/image

kabarin.co-Minggu 8 Mei 2016 PT PAL Indonesia mengadakan upacara pelepasan Ekspor Perdana Kapal Perang Strategic Sealift Vessel hasil produksinya.

Upacara tersebut bertempat di Dermaga Divisi Kapal Niaga milik PT PAL sendiri, Adapun kapal yang di ekspor adalah kapal
“BRP TARLAC (LD-601)” pesanan Kementerian Pertahanan Filippina, Filipina memesan dua buah kapal perang angkut itu pada 2014 lalu.

Dirut PT PAL, Firmansyah, dalam sambutannya di hadapan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla dan sejumlah menteri Kabinet Kerja menuturkan bahwa hal ini “Menjadi kebanggaan bagi insan PAL, pasalnya kapal SSV diperoleh melalui tender internasional dimana PT PAL Indonesia (Persero) mengalahkan delapan negara lainnya.”

Selepas upacara, kapal SSV akan berlayar selama lima hari menuju Filipina. Kapal perang angkut itu akan diserahterimakan kepada Kementerian Pertahanan Filipina pada 13 Mei 2016 di Filipina.

Baca Juga  Satgas Yonif Para Raider 432 Kostrad Gelar Upacara HUT ke-72 TNI di Pedalaman Papua

Firmansyah mengatakan proyek pengadaan kapal perang SSV#1 BRP Tarlac (LD-601) itu bernilai 90 juta dolar AS atau sekitar Rp 1 triliun lebih. Produksi kapal itu telah melewati sejumlah tahapan, seperti First Steel Cutting pada 22 Januari 2015, Keel Laying pada 5 Juni 2015, hingga dilansir pada 18 Januari 2016.

“Voyage (pelayaran) dilakukan setelah kapal melewati berbagai tes, di antaranya dock trial, yard trial, dan sea trial dengan hasil telah sesuai klasifikasi yang dipersyaratkan. SSV menggunakan klasifikasi internasional, Lloyd’s Register,” tutur Firmansyah.

Baca Juga  Panglima TNI Saksikan Demo Latihan Operasi Basra

Firmansyah menerangkan Tarlac merupakan nama provinsi kelahiran Presiden Filipina saat ini, Benigno Simeon Aquino. SSV merupakan pengembangan dari kapal angkut jenis Landing Platform Dock (LPD) yang memiliki panjang 123 meter, lebar 21,8 meter dan kecepatan maksimal 16 knot dengan ketahanan berlayar hingga 30 hari.

Firmansyah menyebutkan, kapal tersebut mampu mengangkut 500 personel sekali berlayar dan satu helikopter. Kapal tersebut juga berfungsi sebagai stasiun bahan bakar helikopter sehingga tidak perlu bolak-balik ke pangkalan utama.

“Kapal jenis ini mirip dengan KRI Surabaya yang stand by di Tarakan untuk menyerang Abu Sayyaf. Kapal ini juga mirip dengan KRI yang membebaskan WNI yang disandera di Somalia,” kata Firmansyah.

Baca Juga  Pembangunan Museum KRI Teluk Ratai Dimulai. Telan Anggaran Rp, 1,5 Miliar

Ia mengatakan pembangunan LPD bisa dilaksanakan berkat transfer teknologi yang bekerja sana dengan galangan kapal milik Korea. Kapal kedua pesanan Filipina direncanakan akan selesai pada Mei 2017.

“Diharapkan keberhasilan ini dapat meningkatkan perekonomian di Indonesia serta mampu diikuti oleh kemampuan industri dalam negeri agar dapat meningkatkan local content material yang digunakan dalam pembangunan kapal,” ujar Firmansyah.

Selain Filipina, Timur Tengah menunjukkan minat pada produk buatan Indonesia itu dengan mengirimkan utusan ke PT PAL. “Beberapa utusan negara Eropa dan Timur Tengah tertarik untuk memesan kapal sejenis SSV, semoga hal ini dapat mengangkat citra Indonesia,” ucap Firmansyah.(mas)
lip

Comments
Loading...

Terpopuler


To Top