Loading...
Berita

Oknum Kopasus Diduga Terlibat Dalam Penganiayaan Tempat Karoke yang Membuat 5 Karyawan Terluka

Kabarin.co – Video penganiayaan di sebuah tempat karaoke, viral di media sosial.Peristiwa penganiayaan itu diketahui terjadi di sebuah tempat karaoke di Boyolali, Jawa Tengah, Senin (21/11/2022) sekira pukul 22.30 WIB.

Dalam video tersebut, seorang pengunjung menendang meja di tempat karaoke. Akibatnya kaca yang terpasang di meja pecah dan dua petugas jaga terpental.

Petugas keamanan terlihat mencoba meminta pengunjung untuk keluar ruangan. Namun pengunjung tetap memaksa di dalam dan menjantuhkan sebuah monitor komputer.

Kasus tersebut kemudian dilaporkan pengadu, DA, warga Kecamatan Gemolong, Sragen ke Polres Boyolali pada 22 November 2022 pada pukul 03.00 WIB.

Kasus dugaan tindak kekerasan tersebut diduga dilakukan oleh anggota Kopassus.

Kepala Penerangan Kopassus, Letkol Inf Marlon Silalahi, menyebut kejadian ini telah diproses oleh satuannya.

“Bahwa kejadian tersebut sedang diproses oleh satuannya sehingga lebih jelas,” ungkapnya, Rabu.

Menurut Marlon, kejadian tersebut adalah salah komunikasi. Ia mengatakan kebetulan seorang anggota Kopassus berada di tempat kejadian.

“Tapi yang pasti anggota kami bukan yang mukul menggunakan helm,” jelas Marlon.

Kronologi Penganiayaan versi polisi

Kepala Seksi Humas Polres Boyolali AKP Dalmadi mengatakan kasus tersebut berawal saar korban yang bekerja sebagai kasir di tempat karoeke kedatangan dua orang tamu.

Lalu kedua tamu itu memesan room di tempat karaoke dan oleh korban dijawab jika room yang dipesan sudah penuh.

Namun keduanya nekat naik ke lantai dua mengancam mau membubarkan tamu yang ada di dalam room. Kedua tamu itu kembali turun ke kasir dengan mengancam korban.

“Kedua tamu itu memukul kaca akrilik kasir dan menendang meja kasir sehingga mengenai korban terpental. Dan mengakibatkan tangan korban tulang tangan geser,” kata dia.

Tak hanya itu, pelaku diduga juga menganiaya karyawan lain di sebuah tempat karaoke. Terkait kejadian itu, polisi masih melakukan penyelidikan.

“Dalam lidik,” terangnya.

Saat ini, penyidik Satreskrim Polres Boyolali masih mengumpulkan barang bukti dan meminta keterangan saksi.

“Terkait terduga pelaku, kita nanti mengacu keterangan dari para saksi,” terangnya.

Pengakuan pengelola karoake

Pengelola PA Karaoke Boyolali, Asharry, membenarkan peristiwa penganiayaan itu.

Ia mengatakan, awalnya ada dua orang laki-laki masuk ke PA Karaoke Boyolali dan bertanya ke petugas kasir mengenai ketersediaan room.

Saat itu, kebetulan room untuk karaoke penuh. Namun, pengunjung tersebut tidak percaya jika room penuh.

“Dua orang itu pun langsung masuk ke dalam room,” katanya, Rabu.

Setelah melihat sendiri kondisi room, keduanya marah-marah ke petugas untuk disediakan room.

Setelah beberapa kali melakukan pemukulan, mereka keluar untuk mengajak dua orang lainnya yang masih ada di luar.

Asharry menyebut, empat orang yang masuk langsung memukuli beberapa orang karyawan.

Bahkan, terduga pelaku menggunakan helm untuk memukul karyawan PA Karaoke. Asharry mengatakan, ada lima karyawan yang menjadi korban penganiayaan.

Kelimanya yakni waitress, penjaga kasir, kasir, dan seorang security.

“Inisial korban antara lain, MM, DT, LA, AG dan DW,” kata dia.

Ia mengatakan DT dan LA adalah pegawai perempuan di bagian kasir. Sementara DT kini dirawat di rumah sakit.(pp)

Loading...

Terpopuler

To Top