Loading...
Sepakbola

Lawan Singapura, Timnas Indonesia Dibayangi Rekor Terburuk di Piala AFF

Indonesia saat melawan Filipina di Grup A AFF 2016 yang berakhir 2-2. (foto: inquirer sport)


kabarin.co – Timnas Indonesia wajib menang melawan Singapura di Rizal Memorial Stadium, Manila, Jumat (25/11) malam pada laga terakhir Piala AFF Grup A. Skuat Garuda berada dalam posisi di ujung tanduk untuk bisa lolos.

Tim besutan Alfred Riedl itu berada di posisi buncit dalam klasemen Grup A dengan mengemas satu poin, sama seperti yang dikumpulkan Singapura. Hanya saja, The Lions (julukan Singapura) berada di posisi ketiga karena unggul selisih gol.

Andai meraih kemenangan, Indonesia harus melihat hasil pertandingan Thailand melawan Filipina. Andai Filipina bisa mengalahkan Thailand, maka Timnas Indonesia dipastikan tersingkir dari Piala AFF 2016.

Bila kalah atau imbang dari Singapura, Skuat Garuda bakal mencatatkan rekor buruk sejak berlaga di Piala AFF sejak 1996. Bila hanya meraih satu atau dua poin, maka catatan buruk Timnas Indonesia di Piala AFF, yakni mencatatkan poin terendah di babak penyisihan grup.

Sejak 1996, poin terendah Indonesia di Piala AFF, yakni empat. Selain itu, Skuat Garuda juga mencatatkan buruk dalam tiga even Piala AFF secara beruntun, yakni gagal lolos ke babak semifinal.

Sebelum Piala AFF 2016, Indonesia gagal melangkah ke babak semifinal pada 2014 dan 2012. Dalam dua even Piala AFF tersebut, Skuat Garuda hanya mengemas empat poin.

Evan Dimas dan kawan-kawan juga punya catatan buruk saat melawan Singapura. Indonesia baru sekali menang melawan Singapura dari tujuh pertandingan di Piala AFF.

Selain itu, lini pertahanan Timnas Indonesia juga menjadi sorotan. Sudah enam gol bersarang di gawang Garuda yang dikawal Kurnia Meiga. Bek tengah Timnas Indonesia, Yanto Basna juga tercatat melakukan dua kesalahan yang berujung gol ke gawang Kurnia Meiga.

Kini, Indonesia hanya berharap pada tuah Stadion Rizal Memorial. Stadion ini punya kenangan manis untuk Skuat Garuda. Indonesia pesta kemenangan di Stadion Rizal Memorial saat memenangkan medali emas SEA Games 1991 setelah mengalahkan Thailand.

Kabar bagus lainnya untuk Indonesia, saat ini Singapura tengah berada dalam krisis kepercayaan diri. Selain belum mencetak gol, total 9 pertandingan internasional terakhirnya, Singapura hanya sanggup meraih satu kemenangan dan itupun saat menghadapi Kamboja.









loading...

Namun Alfred Riedl tak mau melihat statistik dan mengabaikan ancaman rekor buruk Timnas Indonesia. Dia lebih memilih untuk mewaspadai Singapura.

“Kami sekarang mengantongi satu poin dan sangat sulit bagi kami untuk melaju ke babak berikutnya. Peluang kami semakin kecil, tapi dari kekuatan tim dan permainannya, Thailand lebih favorit melawan Filipina dan pertandingan kami lawan Singapura peluangnya 50:50,” beber pelatih asal Austria tersebut.

“Kami akan melakukan beberapa hal untuk memenangkan laga, tapi pertama kami harus menganalisis bagaimana mereka bermain. Saya pikir terlalu cepat untuk berbicara taktik yang akan kami pakai untuk pertandingan Jumat nanti,” kata Riedl mengakhiri.(*/lip6)

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler


To Top