Loading...
Nasional

Kita Bukan Perang Melawan Gencatan Senjata Tetapi Perang Cuci Otak

kabarin.co –Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan ancaman ke depan bukan berupa perang dengan gencatan senjata. Melainkan lebih pada perang cuci otak.

“Radikal tidak perlu melatih macam-macam tetapi bagaimana pemikiran orang itu berubah,” kata Ryamizard usai mengukuhkan 540 kader bela negara di lapangan Monumen Panglima Besar Jenderal Soedirman di Desa Bantar Barang, Kecamatan Rembang, Purbalingga, Jawa Tengah, Selasa (24/1/2017).

Karena itu, menurut Ryamizard, pemikiran bangsa Indonesia harus diperkuat melalui Pancasila agar tidak tergoda oleh radikal yang salah.

Baca Juga  Danlanud Ngurah Rai Sabut Kedatangan Mantan Presiden SBY

“Radikal yang salah ‘bunuh orang, bunuh diri, masuk surga’. Coba cari dalam kitab Alquran, bunuh orang sudah termasuk dosa, bunuh diri tidak diterima Tuhan,” ujarnya.

Dia juga menjelaskan agar bangsa Indonesia harus diajarkan mana yang benar dan mana yang salah. Dia menegaskan Indonesia bukan negara agama.

“Indonesia itu bukan negara agama, tetapi bangsanya beragama,” tuturnya.

Baca Juga  Pesawat Casa TNI AU Kecelakaan Di Batam

Untuk menangkal hal tersebut, lanjutnya, setiap warga negara Indonesia sesuai dengan amanat undang-undang wajib membela negara.

“Itu ada undang undangnya, wajib untuk warga negara. Bela negara ini bukan wajib militer, orang yang pikirannya picik yang berpikir bahwa bela negara merupakan wajib militer. Pramuka itu juga bela negara. Apakah pramuka itu latihan militer,” jelasnya.

Dalam pramuka, lanjut dia, tidak ada latihan militer tetapi melaksanakan semua nilai-nilai Pancasila yang ditemukan dan digali oleh Presiden pertama RI Soekarno.

Baca Juga  Kasus Cukai Pelabuhan Bintan, Pemeriksaan Eks Gubernur Kepri Dijadwalkan KPK

“Itulah kultur kita. Kalau komunis di Rusia, itu kultur mereka, kalau di sini bukan kultur, tidak laku tu,” ucapnya. (det)

Baca Juga:

Ahok: Saya Kecawa Hakim Nilai Saya kafir

Mau Jadi Pejabat Harus Bayar Ratusan Juta

KPK Panggil Menteri Rini, Korupsi Banyak DiBUMN

Loading...

Terpopuler


To Top