Loading...
Berita

Kisah Tiga Saudara yang Masih Pelajar Menjadi Korban Ttregedi Kanjuruhan Sempat Dilarang Keluarga

Kabarin.co – Tiga bersaudara yang sama sama duduk di bangku SMK menjadi korban tewas saat tragedi Kanjuruhan pada Sabtu (1/10/20220.Mereka adalah saudara sepupu yang berasal dari Tulungagung, Jombang dan Malang.

Korban Mohammad Haikal Maulana (18) adalah siswa SMKN 2 Tulungagung, warga Desa Sumberdadi, Kecamatan Sumbergempol.

Sementara dua sepupunya yang juga meninggal adalah Astrid kelas 2 SMA Kota Malang dan Muhammad Irsyad Aljuned (18) , siswa kelas 3 SMKN Kudu, Jombang.

Arif Junaedi, ayah korban Irsyad bercerita anaknya ikut bergabung dalam fans Aremani Megaluh Jombang dan sering kali menonon laga Arema FC di Kanjuruhan.

Anaknya, Irsyad berangkat ke Malang bersama adiknya, M Yaziid Novel Al Bastommy (15). Dari Jombang mereka berangkat pada Sabtu pagi pukul 07.30 WIB.

Setiba di Malang, Irsyad bertemu dengan dua sepupunya yakni Astri dan Haikal ke Kanjuruhan. Sementara adik Irsyad tak masuk stadion karena tak mendapatkan tiket.

Saat kejadian, tiga kerabat tersebut meninggal karena kekurangan oksigen. Mereka juga sesak napas karena gas air mata dan terinjak-injak saat hendak keluar dari stadion.

“Ya masih satu keluarga yang meninggal, kakaknya dari Tulungagung namanya Haikal kelas 1 SMA dan di Malang Astrid kelas 2 SMA, kalau Irsyad kelas 3 SMA,” ucap Arif.

Kondisi korban mengalami luka lebam di bagian kaki, dada bahkan wajahnya membiru seperti gosong.

“Kondisinya luka di kaki, memar di dada dan wajahnya seperti gosong,membiru karena terkena gas airmata, ya ketiganya meninggal yang satu cewek lebam di dada dan pipi kiri,” bebernya.

Keluarga sempat melarang

Arif sempat mendapat firasat buruk sebelumnya sebelum anaknya pamit untuk menonton pertandingan bola di Stadion Kanjuruhan.Pihak keluarga sempat melarang Irsyad berangkat Magrib untuk menonton laga Derby Arema FC vs Persebaya Surabaya.

“Firasat ada daun hijau menempel di baju malam itu saya posisinya kerja di Ngunut Kabupaten Tulungagung tidak lama saya dapat kabar ini,” kata dia.

Arif mengaku masih tak percaya anaknya meninggal dalam musibah di Kanjuruhan.

Saat kejadian itu, dia sedang bekerja di Tulungagung dan mendapat kabar Irsyad belum pulang dari menonton pertandingan bola di Kanjuruhan.

“Saya posisinya kerja di Tulungagung ditelepon ada musibah di Kanjuruhan saat itu (Korban, Red) belum ketemu itu sekitar pukul 03.00 WIB,” ujarnya saat ditemui di rumah duka, Minggu (2/10/2022).

Menurut dia, pihak keluarga dibantu relawan mahasiswa berupaya mencari hingga akhirnya korban ditemukan di Rumah Sakit Wava Husada, Kabupaten Malang.

“Kondisinya kritis dan meninggal di rumah sakit Wava Husada, Kepanjen karena meluber banyak korbannya sehingga tidak terkontrol,” ungkapnya.

Irsyad Aljuned telah dimakamkan di tempat pemakaman umum Dusun Mernung Lor, Desa Sumbernongko, Kecamatan Ngusikan, Kabupaten Jombang,Minggu (2/10/2022).Kesedihan mendalam dirasakan keluarga saat pemakaman korban tragedi Kanjuruhan.

Arif Junaedi, ayah korban tak kuasa membendung kesediahannya saat melihat jenazah anak pertamanya itu secara berlahan diturunkan ke liang lahat.

Tak hanya Arif, Kesi Ernawati ibu korban tampak meneteskan air mata meratapi kepergian anaknya secara tragis tersebut.Mereka terlihat menangis di atas pusara anaknya dalam kondisi guyuran hujan.(pp)

 

Loading...

Terpopuler

To Top