Loading...
Moto Gp

Ketika Rossi Vs Lorenzo Dimulai Sebelum Balapan Pertama Berlangsung

Pebalap Movistar Yamaha, Valentino Rossi (kiri) dan Jorge Lorenzo, berselisih saat menjalani sesi latihan bebas keempat GP Qatar di Sirkuit Losail, Sabtu (19/3/2016).

motogp.com

kabarin.co – DOHA, Movistar Yamaha sudah dihadapkan pada persaingan internal antara kedua pebalap mereka ketika MotoGP 2016 baru akan menjalani balapan pertama di Sirkuit Losail, Qatar, Minggu (20/3/2016).

Pada sesi latihan bebas keempat atau terakhir GP Qatar, Sabtu (19/3/2016), Valentino Rossi dan Jorge Lorenzo sempat terlibat perselisihan.

Rossi menunjukkan kekesalan karena merasa Lorenzo telah menghambatnya saat melakukan putaran. Rossi melambaikan tangannya dengan kesal ke arah Lorenzo, dan keduanya kembali berselisih saat latihan start.
“Dia keluar dari pit tanpa melihat lintasan, dan ketika di tiba di tikungan 1, dia melambat, tetapi dia menutupi jalur,” kata Rossi dalam jumpa pers setelah sesi kualifikasi.

“Masalahnya adalah ketika saya bertanya, ‘Mengapa?’, dan saya berharap dia akan meminta maaf, dia melihat saya dan seperti berkata, ‘Apa yang kamu lakukan?’,” ujar Rossi menambahkan. Rossi mengaku bahwa hal ini mengingatkannya dengan kejadian pada sesi kualifikasi GP San Marino musim lalu.

Baca Juga  "King of Sachsenring", Marc Marquez Catat Kemenangan Ke-8 Beruntun di GP Jerman

“Ketika itu saya melakukan kesalahan yang sama. Dia sangat marah kepada saya dan mereka (Race Direction) memberi saya satu poin penalti. Namun, mereka tidak memberi dia satu poin penalti,” kata Rossi.

“Saya tidak menghadap Race Direction dan mengatakan, ‘Satu poin’, tetapi saya melihat Mike Webb (Race Director) di paddock, jadi saya berkata, ‘Mengapa satu poin untuk saya dan dia tidak!’. Saya tidak tahu mengapa, tetapi ini bukan masalah besar,” tutur pebalap 37 tahun tersebut.

Satu poin penalti yang didapat di Misano tersebut punya efek besar pada balapan Rossi tahun lalu. Dengan tambahan tiga poin penalti yang didapat pada GP Malaysia, Rossi harus menjalani seri terakhir di Valencia dari posisi start paling belakang.

Baca Juga  Pertarungan Sengit, Maverick Vinales Juara di Sirkuit Le Mans

Rossi akhirnya kalah dalam perebutan gelar juara dunia setelah tertinggal lima poin dari Lorenzo pada akhir musim.

“Saya sudah kesal dengan apa yang terjadi tahun lalu! Sayangnya, itu tidak mengubah keadaan,” ujarnya.

Pada konferensi pers setelah sesi kualifikasi, Lorenzo yang meraih pole position GP Qatar mengaku tidak mengerti mengapa Rossi begitu kesal dengan apa yang terjadi.

“Menurut saya, dia tidak punya alasan untuk mengeluh. Semua tahu bahwa ketika keluar pit, kamu tidak bisa berhenti total untuk membiarkan pebalap lain lewat,” kata Lorenzo.

“Satu-satunya yang bisa kamu lakukan adalah berada di garis putih (pinggir lintasan). Saya tidak bisa melewati gravel. Apa yang bisa saya lakukan? Jika dia masih marah, saya tidak tahu mengapa?” ujarnya menambahkan.

Baca Juga  Anda Penggemar Berat Valentino Rossi? Inilah Kabar yang Layak Anda Tunggu

Hubungan Rossi dan Lorenzo yang memang sudah tidak harmonis sejak musim lalu kembali memanas ketika pada Sabtu pagi, Yamaha mengumumkan bahwa Rossi sudah menandatangani kontrak baru untuk dua musim (2017 dan 2018).

Lorenzo pernah mengatakan bahwa mudah bagi Rossi untuk menandatangani kontrak baru karena dia tidak memiliki pilihan lain.

Rossi merespons dengan mengomentari soal rumor bahwa Ducati juga menginginkan Lorenzo. Rossi berkata bahwa butuh keberanian untuk berganti motor dan dia yakin Lorenzo akan bertahan di Yamaha.

Yamaha menawarkan kontrak baru kepada Rossi dan Lorenzo dalam waktu bersamaan, dengan durasi yang sama.

Lorenzo dan Rossi akan mengawali persaingan poin mereka musim ini dengan turun pada balapan GP Qatar, Minggu (20/3/2016). Rossi akan start dari baris kedua, tepatnya di posisi start kelima.

Comments
Loading...

Terpopuler

To Top