Loading...
KabarUtama

Keponakan Setya Novanto Ungkap Politikus Penerima Uang Panas e-KTP

kabarin.co – Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghadirkan keponakan Setya Novanto, Irvanto Hendra Pambudi cahyo, untuk dalam sidang lanjutan perkara korupsi e-KTP, Senin, 21 Mei 2018. Irvanto bersaksi untuk terdakwa Direktur PT Quadra Solutions, Anang Sugiana Sudihardjo.

Dalam kesaksiannya, Iravanto mengungkapkan sejumlah nama politikus yang menerima uang panas proyek e-KTP. Sejumlah nama politikus tersebut yakni, Melchias Markus Mekeng, Markus Nari, Chairuman Harahap, Nurhayati Ali Assegaf, Jafar Hafsah, dan Agun Gunandjar.

Keponakan Setya Novanto Ungkap Politikus Penerima Uang Panas e-KTP

“Rinciannya, 1,5 juta dolar AS untuk Chairuman. Pertama diberi 500 ribu dolar AS, berikutnya 1 juta dolar AS. Terus ke Pak Mekeng sebesar 1 juta dolar AS, terus ke Pak Agun 500 dolar AS dan 1 juta dolar AS. Terus ke Jafar Hafsah 100 ribu dolar AS, dan ke Ibu Nur Assegaf 100 ribu dolar AS,” kata Irvanto di hadapan mejelis hakim di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin, 21 Mei 2018.

Baca Juga  Teror New York: Pelaku Asal Uzbekistan Tabrak Pejalan Kaki, 8 Orang Tewas

Irvanto menerangkan pemberian uang kepada dua politikus Partai Golkar, Melchias Markus Mekeng dan Markus Nari dilakukan di ruangan Ketua DPR, Setya Novanto.

Bahkan, Irvanto menyebutkan bahwa Setya Novanto mengetahui dan menyuruh langsung untuk memberikan uang tersebut kepada Markus Nari dan Melchias Mekeng.

“Kebetulan (penyerahannya) di ruangan beliau (Novanto) ada Mekeng dan Markus Nari. Setelah saya bawa uangnya, saya lapor. Katanya (Setya Novanto), ‘langsung saja itu ke Pak Mekeng dan Markus’,” kata Irvanto.

Tak hanya itu, Irvanto juga mengakui sudah menyerahkan uang sebesar 1,5 juta dolar AS kepada mantan Ketua Komisi II DPR RI, Chairuman Harahap. Uang itu diserahkan kepada Chairuman dalam dua tahapan.

Baca Juga  BNP2TKI Bangun Kantor Layanan TKI di 9 Kabupaten di Jabar

Pada tahap pertama, Irvanto menyerahkan uang sebesar 500 ribu dolar AS di Pondok Indah Mall. Kemudian, pemberian kedua sebesar 1 juta dollar dilakukan di salah satu kafe di Hotel Mulia, Senayan, Jakarta.

“Pertama diberikan (kepada Chairuman) 500 ribu dollar AS, berikutnya 1 juta dolar AS,” kata Irvanto.

Selanjutnya, Irvanto menambahkan, pernah memberikan uang proyek e-KTP kepada mantan Ketua Komisi II DPR RI, Agun Gunandjar. Kata Irvanto, Agun kebagian jatah uang proyek e-KTP sebesar 1,5 juta dolar AS.

Pada kesempatan yang sama, Direktur PT Murakabi Sejahtera itu juga kembali mengungkap nama baru yang kecipratan uang panas proyek e-KTP. Politikus dimaksud yakni kader Partai Demokrat, Nurhayati Ali Assegaf. dia disebut terima uang panas e-KTP sebesar 100 ribu dolar AS.

Tak hanya Nurhayati, Irvanto juga menyebut kader Demokrat lainnya yakni Jafar Hafsah, yang menerima uang korupsi proyek e-KTP sejumlah 100 ribu dolar AS. Uang tersebut dialirkan Irvanto dari pengusaha pengatur tender proyek e-KTP, Andi Agustinus alias Andi Narogong.

Baca Juga  Pemprov Banten akan Bangun Pelabuhan Sapi

Menurut Irvanto, sebenarnya bukan hanya para politikus tersebut yang menerima uang panas proyek e-KTP. Masih banyak nama lainnya yang ia catat di sebuah buku. Buku tersebut, kata Irvanto sudah diberikan ke penyidik KPK setelah permohonan justice collaborator.

“Untuk yang lain saya lupa. Tapi saya ada catatannya, saya sudah ajukan justice collaborator,” kata Irvanto. (epr/viv)

Baca Juga:

Sidang e-KTP, Setya Novanto Sebut Puan Maharani dan Pramono Anung Terima USD500 Ribu

Sidang e-KTP, Andi Narogong Ungkap Peran Setya Novanto

Bendaharan Umum PDIP Akan Jadi Saksi Sidang e-KTP Hari Ini

Mantan Kader Demokrat: Tidak Aneh, Nama SBY Disebut di Sidang e-KTP

Loading...

Terpopuler


To Top