Loading...
Nasional

Kasus e-KTP Tercecer, Negara Bisa Dianggap Gagal Melindungi Data Rahasia Warganya




kabarin.co – Deputi Direktur Indonesia Legal Roundtable (ILR) Erwin Natosmal Oemar menilai peristiwa tercecernya Kartu Tanda Penduduk Elektronik (e-KTP) di Jalan Raya Salabenda, Kabupaten Bogor, pekan lalu berpotensi melanggar Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Menurut dia e-KTP tergolong sebagai data rahasia di mana warga negara dengan sukarela menyerahkan data dan informasi pribadi.

Kasus e-KTP Tercecer, Negara Bisa Dianggap Gagal Melindungi Data Rahasia Warganya

Erwin mengatakan pemerintah harus secepatnya memberikan klarifikasi mengenai pemberitaan tercecernya e-KTP. Jika masyarakat tidak mendapat penjelasan, maka berpotensi disalahgunakan sehingga mengganggu atau mengancam keselamatan rahasia dan identitas warga negara.

Di dalam UU ITE terkait kerahasiaan data warga negara disebutkan bahwa setiap pihak dilarang menyalahgunakan infromasi warga negara apalagi yang bersifat sangat rahasia dan masif.

“Dalam hal ini negara negara me-manage data rahasia secara serampangan karena publik mudah mengetahui informasi yang sangat rahasia,” kata Erwin di Jakarta, Selasa (29/5).

“Padahal kita sebagai warga negara telah memberikan data kepada negara, tapi sangat disayangkan negara tidak mengelola dengan baik data tersebut hingga tercecer di jalan,” ujarnya.

Pengamat politik Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin mengatakan harus dilakukan investigasi secara objektif dan mendalam terkait persoalan tercecernya e-KTP yang katanya mencapai lebih dari 805 ribu tersebut.

Dia menduga wajar saja publik berpikir terdapat modus kecurangan bermotif politik karena terjadi sebulan menjelang Pilkada serentak 2018. Apalagi e-KTP merupakan satu-satunya syarat mutlak untuk menentukan pilihan di Pilkada dan Pemilu 2019.

“Kalau ada dugaan misalnya data e-KTP digunakan untuk Pemilu tentu sangat berbahaya. Kasus ini mirip dengan pendaftaran SIM card beberapa waktu lalu di mana kita memberikan data pribadi juga,” kata Ujang. (arn)

Baca Juga:








loading...

e-KTP Tercecer, Polri: Tak Ada Perbuatan Melawan Hukum

Mantan Staf Khusus Presiden SBY Ungkap Temuan KTP Ganda DKI

Bahaya e-KTP Palsu Beredar Menjelang Pemungutan Suara Pilkada

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler

To Top