Loading...
Nasional

Ini Tanggapan Mendagri Terkait Banyak Warga Tak Bisa Gunakan Hak Pilihnya di Pilkada Serentak 2017

kabarin.co – Jakarta, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menanggapi soal banyaknya warga yang tidak dapat menggunakan hak pilihnya karena kehabisan surat suara di Pilkada Serentak 2017.

Tjahjo mengatakan, mekanisme pemungutan suara selalu dilakukan dengan melebihkan 2,5% kertas suara berdasarkan jumlah DPT yang ada di TPS. Kemudian, pemerintah akan memusnahkan seluruh kertas suara untuk menghindari kecurangan dalam pelaksanaan Pilkada Serentak 2017.

Kalau surat suara, kemarin memang kami mintakan dibakar, sepakat. Tetap per-TPS disisakan 2,5%. Kalau enggak, surat suara yang sudah menumpuk di KPU bisa disalahgunakan,” kata Tjahjo di Kompleks Istana Negara, Kamis (16/2/2017).

Menurutn Politisi PDIP itu, seluruh pelaksanaan Pilkada Serentak 2017 sudah dilakukan berdasarkan pengalaman-pengalaman sebelumnya. Maka dari itu, ia menduga kekurangan kertas suara terjadi lantaran pemilih yang tidak merekam ulang e-KTP-nya sebagai pemilih.

“‎Pengalaman yang sudah-sudah ya, 2,5% ketentuannya. Nah, ternyata 56 ribu penduduk DKI yang belum terdaftar itu, tidak mendaftar, tidak merekam ulang e-KTP luar biasa, ikut datang. Nah, ya mentok. Di daftar dia tidak ada, datangnya juga pukul 12.00 WIB atau 12.30 WIB, sisa 2,5 % kartu suara sudah habis, ya enggak sempat lari ke sana. Kalau sempat lari ke TPS lain, beda dengan domisilinya enggak bisa, dan sampai di sana kartunya sudah habis juga,” tandasnya Tjahajo.

Sebelumnya diketahui, sekitar seratus orang tidak dapat menggunakan hak pilih dalam Pilkada DKI Jakarta 2017, seperti di Cengkareng, Jakarta Barat. Mereka tidak bisa memilih karena surat suara tambahan sudah habis.

“Mereka tidak terdaftar di daftar pemilih tetap (DPT). Formulir orang yang tidak masuk ke DPT kan masuk tambahan. Harusnya, (memilih) pukul 12.00 sampai pukul 01.00 WIB (siang). TPS A surat suara sudah habis,” kata Ketua Panwaslu Jakarta Barat Puadi, kemarin.

Setelah itu, mereka secara bersama-sama pergi ke TPS terdekat. Namun, di tempat kedua pun surat suara sudah habis.‎ Cengkareng merupakan kecamatan dengan DPT dan TPS paling banyak se-Jakarta. Terdapat 600 TPS dengan 342.381 DPT yang tersebar di enam kelurahan. (epr/oke)

Baca Juga:

Surat Suara Habis, Ratusan Warga Pasar Ikan Kecewa Tak Bisa Gunakan Hak Pilihnya di Pilkada DKI

Seribu Warga Rusun Rawa Bebek Dipaksa Golput Pada Pilkada DKI 2017

Loading...

Terpopuler

To Top