Loading...
KabarUtama

Dua Menteri PDIP Tolak Aturan KPU Larang Mantan Napi Korupsi Nyaleg

kabarin.co – Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo sepakat dengan koleganya, Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly yang tidak akan menandatangi Peraturan KPU (PKPU) soal larangan calon anggota legislatif mantan narapidana kasus korupsi.

Menurut politisi PDIP ini, hak politik bisa dicabut harus berdasarkan undang-undang dan keputusan hakim.

Dua Menteri PDIP Tolak Aturan KPU Larang Mantan Napi Korupsi Nyaleg

“Posisi saya pemerintah, ya sama dengan Pak Menkumham. Semangatnya bagaimana yang kita bahas dengan Komisi II (DPR), pemerintah dan KPU dan Bawaslu sama setuju semangatnya. Hanya seseorang dicabut hak politiknya kan karena ketentuan undang-undang dan karena keputusan hakim,” kata Tjahjo di gedung DPR, Jakarta, Rabu, 6 Juni 2018.

Baca Juga  Besok, 1.198 Lulusan UIN Imam Bonjol Padang Wisuda Terbatas

Ia memahami saat PKPU telah  ditandatangani KPU memang bersifat sah. Hanya saja memang yang menjadi pertanyaan apakah melanggar undang-undang atau tidak.

“Silakan, itu hak KPU. Karena KPU sebagaimana keputusan MK, kan mandiri. Yang kedua KPU dalam rangka menerbitkan PKPU harus tidak bertentangan dengan undang-undang itu prinsip. Itu yang disepakati kami dengan Komisi II,” ujar politikus senior PDIP ini.

Selain itu, Tjahjo juga mempersilahkan kalau memang ada yang mau menguji PKPU ke Mahkamah Agung. Hal itu menjadi hak masyarakat. “Pandangan Menkumham saya ikut. Dia kan lebih tahu,” kata Tjahjo

Baca Juga  Wakil Ketua Komisi VIII Minta Kejagung Jangan Bermain Api Soal Kasus Ahok

Sebelumnya, Ketua KPU, Arief Budiman, menyatakan KPU tetap membuat Peraturan KPU (PKPU) yang melarang mantan napi koruptor untuk ikut pemilihan legislatif. Ia memahami munculnya pro kontra dari langkah tersebut. Itu artinya diskusi tentang hal ini menjadi perhatian semua komponen bangsa.

“Dan sepanjang yang saya pahami dari semua perdebatan itu, semua setuju substansinya bahwa harus ada perlakuan khusus terhadap calon yang pernah terlibat tindak pidana korupsi. Hanya caranya saja, masing masing pihak itu sepakat sepaham dengan KPU,” kata Arief di gedung KPU RI, Jakarta, Rabu, 30 Mei 2018.

Baca Juga  Teten Masduki: “Gak usah sebut-sebut lagi Nawacita, karena pak Jokowi nggak suka,”

Pastinya, semua catatan dan masukan dari berbagai pihak akan menjadi perhatian KPU. Bahkan beberapa catatan tersebut akan dimasukkan dalam Peraturan KPU (PKPU). “Tentu dengan berbagai pertimbangan dengan bijaksana dan biarkan kami mengambil keputusan itu sendiri,” kata Arief. (epr/viv)

Baca Juga:

Mantan Napi Koruptor Dilarang ‘Nyaleg’ Semakin Menguat Dalam Rancangan PKPU

PBNU Dukung Koruptor Dilarang jadi Caleg

Larangan Mantan Koruptor ‘Nyaleg’ Menjaga Kualitas Pemilu

Loading...

Terpopuler

To Top