Loading...
KabarEkonomi

Dolar AS Terus Menguat




kabarin.co – New York, Kurs dolar AS menguat terhadap sebagian besar mata uang global pada Kamis (10/11) atau Jumat pagi WIB, karena kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden AS mendorong ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga di negara itu. Fokus pasar dengan cepat bergeser ke kebijakan-kebijakan ekonomi potensial presiden AS terpilih Trump pada Kamis (10/11).

Analis mengatakan bahwa meningkatnya prospek pemotongan pajak dan serangkaian kebijakan-kebijakan yang secara umum pro-pertumbuhan dari Trump, dibantu dan didukung oleh keberhasilan Republik menyapu bersih kursi di kongres, mengangkat spekulasi investor untuk kebangkitan kembali inflasi serta lebih banyak kenaikan suku bunga di waktu mendatang.

Di sisi ekonomi, dalam pekan yang berakhir 5 November, angka pendahuluan untuk klaim awal pengangguran yang disesuaikan secara musiman mencapai 254 ribu, turun 11 ribu dari tingkat belum direvisi pekan sebelumnya sebesar 265 ribu, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (10/11).

Sementara itu, rata-rata pergerakan 4-minggu mencapai 259.750, meningkat 1.750 dari rata-rata direvisi minggu sebelumnya. Indeks dolar AS yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,26 persen menjadi 98,764 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro jatuh menjadi 1,0890 dolar AS dari 1,0927 dolar AS, dan pound Inggris naik menjadi 1,2566 dolar AS dari 1,2428 dolar AS. Dolar Australia turun menjadi 0,7620 dolar AS dari 0,7640 dolar AS.

Dolar AS dibeli 106,82 yen Jepang, lebih tinggi dari 105,69 yen di sesi sebelumnya. Dolar AS naik tipis menjadi 0,9875 franc Swiss dari 0,9839 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3463 dolar Kanada dari 1,3424 dolar Kanada.  (epr/rep)

Baca Juga:

Dolar AS Akhirnya Lengser Setelah Setahun Bertahan pada Level Rp 13.000

Dolar AS keok ke Rp 12.936 Berkat Tax Amnesti








loading...

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler

To Top