Loading...
Daerah

Cadas Gantung, Surga Tersembunyi di Sudut Kuningan

kabarin.co –  Cirebon, Potensi wisata kabupaten Kuningan di bagian timur ini memang belum banyak tergali. Ada beberapa tempat indah yang pantas untuk dikunjungi.

Salah satunya adalah lokasi bernama Cadas Gantung yang berada di desa Citundun, Kecamatan Ciwaru, Kuningan, Jawa Barat. Perjalanan panjang menyusuri bagian timur Kabupaten Kuningan memberi pengalaman yang sangat luar biasa.

Sebab, kawasan ini merupakan terbilang jarang dikunjungi wisatawan. Belakangan, tempat ini mulai ramai dikunjungi lantaran kekuatan sosial media mengeksplorasi tempat yang indah dan sejuk ini.

Pantauan kabarin.co, jalanan menanjak curam dan berkelok, membuat sejumlah pengunjung harus bersabar dan mengasah tehnik mengemudi agar tidak terperosok.

Baca Juga  Sebut Ketua MUI Menjual Agama Demi Duniawi, Deny Siregar Dikecam Netizen

Cadas Gantung sendiri merupakan hamparan dataran yang dahulunya sawah dan sekarang nampak seperti sebuah padang rumput yang indah dikelilingi perbukitan serta berhutan lebat.

Kombinasi pemandangan yang indah dan jarang ditemui di sekitaran wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan atau disingkat Ciayumajakuning.

Selain mengandalkan panorama alam, cadas gantung juga mengandalkan keunikan Curug Walet untuk menarik pengunjung. Curug itu sendiri merupakan air terjun yang jaraknya sekitar 700 meter dari Cadas Gantung atau sekitar 1,7 kilometer dari desa.

Baca Juga  Lagi Ditemukan Ular Piton 6 Meter Sedang Melilit Anjing, Warga Langsung Panik

Curug ini memiliki ketinggian sekitar 20 meter serta memiliki debit air yang stabil tidak bergantung pada musim.

Air curug walet ini sangat jernih dan segar karena merupakan aliran langsung dari sumber mata air pegunungan yang berada di atasnya.

“Untuk menuju cadas gantung dan curug walet pengunjung harus berjalan kaki dengan medan yang cukup menanjak melintasi perkebunan pinus dan perkebunan kopi warga,” sebut Humas Komunitas Kelompok Sadar Wisata Desa Brapala Ismed, Minggu (15/5/2016).

Baca Juga  Kapolda Mengizinkan Aksi 112 Sampai Tengah Malam

Ia mengaku, sementara ini pengelola baru bisa membenahi jalan menuju cadas gantung dan air terjun. Fasilitas lainnya masih dalam proses pembuatan.

Untuk toilet atau kamar kecil sementara baru tersedia di lokasi pos retribusi menggunakan rumah Lurah atau warga yang kebetulan lokasinya berada di dekat pos.

Retribusi yang dibebankan pada pengunjung sementara ini sesuai Perdes yakni Rp 5.000. Namun tetap dalam penyesuaian dan bisa menggunakan tarif lama Rp 3.000.(Lpt6)

Loading...

Terpopuler


To Top