Loading...
KabarinAja

Bos Tentara Rusia Rekrut Napi Tua Untuk Ikut Perang ke Ukraina

Kabarin.co – Bos tentara bayaran Rusia berkeras mengirim para tahanan ke medan perang di Ukraina, setelah sebuah video menunjukkan dia merekrut narapidana di penjara sebagai tentara bayaran.

Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok Wagner, mengatakan mereka yang tidak mau mengirim narapidana untuk berperang harus mengirim anak-anak mereka sendiri.

Sebelumnya, rekaman video yang bocor menunjukkan Prigozhin sedang memberi tahu para narapidana bahwa mereka akan dibebaskan, jika mereka mengabdi kepada kelompoknya selama enam bulan.

Kelompok Wagner adalah kelompok tentara bayaran yang diyakini telah berperang di Ukraina sejak 2014.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di media sosial setelah video itu viral, Prigozhin mengatakan jika dia berada di penjara, dia bakal “bermimpi” bergabung dengan kelompok Wagner untuk “membayar utang pada Tanah Air”.

Dia juga menambahkan sebuah pesan kepada mereka yang tidak ingin tentara bayaran maupun tahanan untuk ikut berperang.

Video itu – yang sudah diverifikasi oleh BBC – bisa jadi membenarkan kecurigaan sejak lama bahwa Rusia berharap bisa meningkatkan jumlah pasukan dengan merekrut tahanan.

Hukum Rusia tidak mengizinkan tahanan dibebaskan dengan imbalan wajib militer maupun menjadi tentara bayaran, tetapi Prigozhin mengatakan dalam video bahwa “tidak ada yang kembali ke balik jeruji besi” jika mereka mengabdi kepada kelompok Wagner.

“Jika Anda mengabdi selama enam bulan, Anda bebas,” katanya.

Namun, dia memperingatkan calon rekrutan untuk tidak membelot. Dia mengatakan: “jika Anda tiba di Ukraina dan memutuskan mengurungkan niat, kami akan mengeksekusi Anda”.

Video itu tampaknya diambil di sebuah lapangan penjara. Tidak diketahui siapa yang merekamnya, kapan video itu direkam, atau bagaimana video itu bisa dirilis.

BBC melakukan pengecekan geolokasi terhadap rekaman itu. Hasilnya menunjukkan ke sebuah daerah fasilitas tahanan di Republik Mariy El, Rusia.

Perangkat pengenal wajah menunjukkan bahwa perekrut dalam video itu adalah Prigozhin, dan ini dikonfirmasi secara terpisah oleh berbagai sumber.

Video itu – yang sudah diverifikasi oleh BBC – bisa jadi membenarkan kecurigaan sejak lama bahwa Rusia berharap bisa meningkatkan jumlah pasukan dengan merekrut tahanan.

Hukum Rusia tidak mengizinkan tahanan dibebaskan dengan imbalan wajib militer maupun menjadi tentara bayaran, tetapi Prigozhin mengatakan dalam video bahwa “tidak ada yang kembali ke balik jeruji besi” jika mereka mengabdi kepada kelompok Wagner.

“Jika Anda mengabdi selama enam bulan, Anda bebas,” katanya.

Namun, dia memperingatkan calon rekrutan untuk tidak membelot. Dia mengatakan: “jika Anda tiba di Ukraina dan memutuskan mengurungkan niat, kami akan mengeksekusi Anda”.

Video itu tampaknya diambil di sebuah lapangan penjara. Tidak diketahui siapa yang merekamnya, kapan video itu direkam, atau bagaimana video itu bisa dirilis.

BBC melakukan pengecekan geolokasi terhadap rekaman itu. Hasilnya menunjukkan ke sebuah daerah fasilitas tahanan di Republik Mariy El, Rusia.

Perangkat pengenal wajah menunjukkan bahwa perekrut dalam video itu adalah Prigozhin, dan ini dikonfirmasi secara terpisah oleh berbagai sumber.(pp)

 

 

Loading...

Terpopuler


To Top