Loading...
KabarEkonomi

Kemampuan 2 Kilang Ini Bantu RI Kurangi Impor BBM 178.000 Barel/Hari

PT Pertamina (Persero) baru saja mulai mengoperasikan Kilang Residual Fluid Catalytic Cracking (RFCC) Cilacap pada 2015 lalu

photo: kilang tuban


kabarin.co – Jakarta, PT Pertamina (Persero) baru saja mulai mengoperasikan Kilang Residual Fluid Catalytic Cracking (RFCC) Cilacap pada 2015 lalu. Selain itu, Pertamina juga mengambil alih Kilang TPPI di Tuban.

Berkat kedua kilang tersebut, total kapasitas produksi kilang Pertamina meningkat hingga 178.000 barel/hari, dari RFCC Cilacap 91.000 barel/hari dan 87.000 barel/hari dari Kilang TPPI.

“Dengan selesainya RFCC di Cilacap, kita nambah 91.000 barel per hari. Ada tambahan 61.000 barel setara Pertamax 92, 30.000 barel Premium. Kalau TPPI itu sekitar 87.000 barel per hari,” kata Direktur Pengolahan Pertamina, Rachmad Hardadi, saat ditemui di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (19/4/2016).

Berkat kedua kilang ini pula,  impor BBM pun berkurang karena kapasitas kilang Pertamina meningkat. “Dengan beroperasinya RFCC Cilacap dan Kilang TPPI, impor Premium berkurang 40% dan impor solar berkurang 32-34%. Sekarang kita mengoperasikan kilang berkapasitas 900.000 barel per hari,” ucapnya.

Impor BBM akan terus dikurangi secara bertahap melalui modifikasi kilang lama dan pembangunan kilang baru. Menurut perkiraan Rachmad, Indonesia bisa terbebas dari impor BBM mulai 2024.

Rachmad membeberkan, pihaknya berencana akan melakukan upgrade (Refinery Development Master Plan/RDMP) untuk meningkatkan kapasitas Kilang Balikpapan dan Kilang Cilacap. Juga membangun 2 kilang baru (Grass Root Refinery/GRR), yaitu di Tuban dan Bontang.

Kalau semuanya berjalan lancar, kapasitas kilang di dalam negeri dapat mengimbangi konsumsi BBM di dalam negeri pada 2024. Kapasitas kilang yang saat ini baru 1 juta barel per hari bisa meningkat 120% menjadi 2,2 juta barel per hari.

Bukan hanya dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri, Indonesia bahkan bisa mengekspor solar untuk memenuhi permintaan di luar negeri.

“Kalau RDMP selesai, 2 GRR selesai, tahun 2024 kita sudah nggak impor, sudah mandiri. Kapasitas kilang kita sudah 2,2 juta barel per hari. 2020 justru kita sudah ekspor solar,” pungkasnya. (dtk)









loading...

Bagaimana pendapat anda?

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Loading...

Terpopuler


To Top