Loading...
Metro

Ahok Mulai “Tak Pede” Lewat Jalur Independen?

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok disebut sudah tidak memiliki kepercayaan diri lagi untuk maju lewat jalur independen pada Pilkada DKI 2017



kabarin.co – JAKARTA, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok disebut sudah tidak memiliki kepercayaan diri lagi untuk maju lewat jalur independen pada Pilkada DKI 2017. Hal ini dikatakan Wakil Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) DKI Jakarta bidang Pemenangan Pemilu, Gembong Warsono.

Gembong mengatakan hal itu mengacu pada sikap Ahok yang sering “menggoda” partai politik melalui ucapan-ucapannya.

“Kenapa dia menggoda partai politik? Rasanya bagi saya, Ahok¬†udah enggak pede juga sekarang. Percaya dirinya menurun. Karena menurun, dia menggoda-goda partai politik,” ujar Gembong di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Senin (6/6/2016).

Menurut Gembong, alasan logis di balik mulai tidak percaya dirinya Ahok maju melalui jalur independen adalah intensnya komunikasi yang dilakukan sejumlah partai.

“Dia melihat juga bahwa intensitas komunikasi yang dibangun partai politik di DKI Jakarta cukup tinggi sehingga memengaruhi kepercayaan diri Ahok,” ujar Gembong.

Ahok sudah memutuskan akan maju melalui jalur independen. Adapun orang yang dipilihnya sebagai calon wakilnya adalah Heru Budi Hartono. Heru merupakan pejabat karier di Pemprov DKI yang saat ini menjabat sebagai Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah.

Menggoda Partai

Gembong memberi contoh godaan yang dilakukan Ahok terhadap partai. Beberapa waktu lalu, Ahok pernah menyatakan bahwa dirinya dan Djarot Syaiful Hidayat masih mungkin menjadi pasangan saat pilkada. Ahok bilang hubungannya dengan Djarot belum talak tiga.

“Dia bilang bahwa dia belum talak tiga dengan Djarot. Artinya, dia bisa kembali lagi. Artinya, kan menggoda partai politik,” kata Gembong.

Spanduk yang memuat foto Ahok dan Djarot sudah beredar di beberapa wilayah Jakarta. Ahok menanggapi hal itu dengan positif. Saat ditanya apakah spanduk tersebut sinyal Ahok dan Djarot kembali berpasangan, Ahok mengatakan skenario tersebut memang akan terjadi tetapi jika dia akhirnya diusung PDI-P.









loading...

“Kalau diusung PDI-P pasti sama Djarot dong,” ujar Ahok.

Namun benarkah itu merupakan godaan untuk partai dan bukti Ahok tidak lagi pede menempuh jalur independen?

Ahok sendiri beberapa kali mengungkapkan kekhawatirannya saat menempuh jalur independen. Khususnya ketika UU Pilkada disahkan DPR RI. Bagian yang mengatur tentang verifikasi faktual telah membuatnya khawatir.

Ahok mengatakan petugas verifikasi pasti datang ke rumah-rumah pendukung pada saat jam kerja. Jika seperti itu, pendukungnya pasti sedang tidak berada di rumah karena bekerja.

“Begitu enggak ada di rumah, (dikasih) tiga hari batas waktu kamu mesti datang ke PPS terdekat. PPS terdekat buka 24 jam enggak? Kalau dia cuma bilang buka jam kerja saja, harus minta cuti dulu buat datang. Ada berapa orang dong yang mau cuti?” kata Ahok.

Meski menyimpan kekhawatiran terkait verifikasi dan masih berkomentar positif tentang PDI-P, Ahok mengatakan dia akan tetap maju lewat jalur independen. Dia komitmen untuk tetap mengikuti “Teman Ahok” yang sudah berjuang mengumpulkan data KTP untuknya.

Ahok merasa kasihan kepada Teman Ahok jika akhirnya dia tidak jadi maju lewat jalur independen. “Kasihan Teman Ahok,” kata Ahok. (kom)

Bagaimana pendapat anda?

Loading...

Terpopuler


To Top